Olahraga di Albania, sejarah, kesuksesan dan kegagalan!

Olahraga di Albania, gambaran sejarah

Seperti halnya di Eropa, olahraga di Albania merupakan olahraga yang paling populer dan paling banyak diikuti. Meskipun negara kecil penggemar dan emosi pertandingan selalu ada, mungkin tidak di tingkat internasional yang sangat berkembang tetapi di tingkat nasional hal itu cukup lazim.

Olahraga di Albania - Sejarah

Olahraga di Albania, terutama sepak bola, muncul pada awal abad ke-20. Pertandingan pertama yang berlangsung adalah antar pelajar dalam misi Kristen di Shkodra, dimana setelah pertandingan ini permainan tersebut semakin populer dan pada tahun 1919 didirikan klub sepak bola pertama di Albania, yaitu KS Vllaznia Shkodra. 

Setelah setahun, pada 1920 SK Tirana didirikan dan setelah Tirana, tim-tim dibentuk di kota-kota lain dan pada 6 Juni 1930, Asosiasi Sepak Bola Albania dibentuk. Asosiasi ini segera menjadi anggota badan pengatur sepak bola FIFA, pada tahun 1932 dan pada tahun 1954 bergabung dengan badan pengatur Eropa UEFA sebagai anggota pendiri.

Kejuaraan lokal pertama berlangsung pada tahun 1930 dan terdiri dari 6 tim, dimana pemenang kejuaraan ini untuk pertama kalinya adalah KF Tirana

Sepak bola telah digunakan lebih sebagai hiburan populer di mana tim-tim seperti KF Tirana, KS Dinamo, Vllaznia Shkoder dan FK Partizani mendominasi olahraga di Albania, yang terus mereka lakukan bahkan sampai hari ini.

Selain kejuaraan utama atau yang dikenal dengan Kategori Superior pada tahun 1939, Piala Sepak Bola Albania didirikan, yang merupakan kompetisi utama piala nasional. Pemenang trofi ini berhak untuk mengikuti babak pertama kualifikasi Europa League, sesuatu yang sangat bermanfaat bagi olahraga di Albania.

Pemenang Kategori Superior dan pemenang Piala Albania akan saling berhadapan untuk memperebutkan trofi Piala Super Albania, yang dimulai pada tahun 1989.

Tim olahraga Albania

olahraga di albania

Olahraga di Albania didominasi oleh tim dari ibu kota seperti: Tirana, Partizani dan Dinamo beberapa tahun lalu. Klub Tirana adalah klub dengan trofi terbanyak yang diraih, 24 gelar juara melawan Partizan dengan 16 gelar (yang juga juara saat ini) dan tim Dinamo dengan 18 gelar yang diraih.

Dalam 10-12 tahun terakhir, olahraga di Albania hanya memiliki satu nama yaitu Skenderbeu Korca. Tim dari Korca telah memenangkan kejuaraan sebanyak 8 kali ditambah trofi lainnya tetapi juga menjadi salah satu tim tersukses setelah berpartisipasi dalam grup Liga Europa. Tetapi masalah pengaturan pertandingan menjatuhkan hukuman 10 tahun tidak bermain di piala UEFA, keputusan yang sangat berbahaya bagi kepribadian olahraga di Albania, hukuman yang sangat berat yang belum diterima oleh para pemimpin klub dan masalah ini masih terbuka. .

Baca Juga: Klub Milan, Krisis "Iblis"

Tim sepak bola nasional Albania

tim nasional

Tim sepak bola nasional Albania berpartisipasi dalam 3 kompetisi besar yang diselenggarakan oleh UEFA yaitu Piala Dunia FIFA, Kejuaraan Eropa dan Liga Bangsa UEFA. Timnas ini tidak pernah berhasil lolos ke putaran final Piala Dunia dan pada pertandingan pertama yang dimainkan di Nation League gagal menempati posisi pertama di grupnya.

Berbeda dengan kedua kompetisi tersebut, Tim Sepak Bola Nasional Albania pada tahun 2016 berhasil lolos ke babak final grup Eropa yang berlangsung di Prancis. Ini adalah pencapaian sejarah olahraga terbesar di Albania. 

Tim saat itu dipimpin oleh De Biassi Italia, dimana dengan pemain-pemain seperti: Lorik Cana, Taulant Xhaka, Mavraj, Hysaj dan masih banyak lagi, banyak juara lainnya berhasil masuk ke grup-grup Eropa Prancis 2016.

Dalam 3 pertandingan yang berlangsung di grup ini, Tim Sepak Bola Albania hanya berhasil mendapatkan 3 poin, kemenangan 1-0 melawan tim Rumania dan 2 kekalahan melawan tuan rumah Prancis dan Swiss. Dengan hasil ini, lolosnya grup menjadi mustahil bahkan dengan babak playoff, membuat impian Albania menjadi sangat singkat.

Tahun ini timnas berpartisipasi dalam kualifikasi European 2020 yang diadakan di Portugal, namun berbeda dengan tahun 2016, kualifikasi tampaknya mustahil karena berada di posisi ke-4 dan posisi kedua yang mengarah ke Portugal sangat jauh.

Albania pada Agustus 2015 memiliki peringkat terbaik oleh FIFA dalam sejarah sepak bola, peringkat 22, sedangkan peringkat terendah adalah 124 pada Agustus 1997.

Warna seragamnya merah dan hitam dan para fans dikenal sebagai Fans Merah dan Hitam dan termasuk di antara fans yang paling suportif dan bersemangat yang bisa dimiliki sebuah negara.

stadion di Albania

Untuk pertandingan kualifikasi "Prancis 2016" di pembuangan tim nasional ditempatkan Stadion Elbasan Arena dengan kapasitas 12,800 kursi, kemudian dibangun Stadion Loro Borici di Shkodra dengan kapasitas 16,022 kursi dan menjadi stadion tempat tim nasional Albania tim sepak bola akan memainkan pertandingan kandang.

Rumah nasional baru akan menjadi Arena Nasional yang sedang dibangun dan terletak di Tirana. Kapasitas stadion ini adalah 22,500 kursi dan memiliki biaya 70,000,000 euro. Stadion ini mencakup semua persyaratan UEFA dan merupakan salah satu stadion terbaik di Balkan dan mengapa bukan yang terbaik, dan merupakan aset lain yang menambah olahraga di Albania.

Stadion ini akan membuka pintunya pada pertandingan balasan melawan tim nasional Prancis untuk kualifikasi Eropa sekarang di bulan November dan pertandingan ini diharapkan membuka jalan bagi banyak, banyak pertandingan lain yang akan dimainkan oleh tim nasional ini di masa depan dan mengapa tidak banyak kesuksesan. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Taruhan baru
10bet
10bet

100% BONUS hingga 50 EUR pada setoran pertama! Kode Bonus: BET50

RumahBet
RumahBet

100% BONUS hingga 20 EUR pada setoran pertama!

Olahraga Melbet
Olahraga Melbet

100% BONUS hingga 100 EUR pada setoran pertama.

Olahraga Taruhan Seluler
Olahraga Taruhan Seluler

200% BONUS hingga 30 EUR pada setoran pertama.

Mainkan taruhan online dengan bet365, taruhan pertandingan Euro 2020 dengan odds teraman!

X